Sakit saat traveling . . . diare?

Sakit saat trveling ...diare

Hal yang paling tidak enak saat traveling adalah ketika sakit saat traveling. Entah itu sakit yang ringan, sakit yang medium (emang ada? 😛 ) apalagi sakit keras, jauh-jauh yah! Bicara soal sakit, sejauh ini syukurnya saya tidak pernah mengalami sakit yang serius. Paling juga migrain, sedikit flu, alergi , pegal-pegal dan diare a.k.a mencret.

Perlu sedia obat-obatan kalau traveling, kalau saya yang wajib ada di dalam tas adalah minyak kayu putih dan balsem. Sudah itu saja, jadi kalau ada sakit – sakit langsung diaplikasikan campuran balsem dan minyak kayu putih ke bagian yang sakit. Biasanya sih ampuh! Kalau nggak ampuh, Sebastian punya stock obat P3K yang ragamnya serasa di Apotek. Kalau sakit tinggal lapor dan dia langsung tahu obat apa yang cocok dan ampuh. Kadang suka bingung Sebastian itu ahli di bidang IT apa dokter yah? 😀 

Nah giliran Sebastian yang sakit, dia malah lebih suka ramuan minyak kayu putih dan balsem. Padahal awal-awal dia anti banget, baunya seperti bayi katanya. Tapi sekarang malah ketagihan, kebiasaannya sudah sama seperti saya olesin minyak kayu putih sebelum tidur di perut. Kita jadi heboh tiap kali pulang ke Indonesia pasti beli minyak kayu putih banyak-banyak buat persediaan.

Saya paling sering sakit diare kalau lagi traveling, penyebabnya suka kebablasan makan cabe kalau pas ketemu cabe/sambal (bukan saus yah) di warung makan. Sampai-sampai rasa asli makanannya hilang karena kebanyakan sambal, parah! Suka stress kalau diare apalagi pagi ini, pesan Grab ojek dan tiba-tiba kebelet ke toilet tapi ojeknya 2 menit lagi tiba. Paginya juga dingin tadi, terpaksa lari-lari jalan ke depan nyamperin ojeknya dan sepanjang jalan diboncengan udah nggak stabil menahan gejolak disko di dalam perut.

Beruntung pagi tadi abang ojeknya lumayan cepat, saya tiba 7 menit sebelum kelas dimulai. Sempatin ke toilet setelah letakin tas di meja, tanpa sempat tegur sapa sama teman-teman di kelas. Keluar toilet kelas udah mulai 10 menit sama dengan telat. Terlalui juga 4 jam di kelas tanpa ada halangan, eh ketika mau pulang kumat lagi. Langsung tancap ke toilet dan lagi nggak sempat cuap-cuap sama teman-teman karena udah sakit banget. Keluar dari toilet 15 menit juga, eh temanku (sorry lupa namanya maklum nama mereka mirip semua) ada di depan pintu toilet dan kebelet katanya, kok lama banget saya cuma bisa senyum nyengir. Merasa bersalah toiletnya bau banget! Namanya juga sakit, yah semoga dimaklumin.

Untuk kasus diare kalau mau lekas sembuh nggak bisa hanya dengan campuran minyak kayu putih dan balsem favoritku. Obat yang ampuh banget untuk diare untuk saya adalah Imodium Akut, kecil tapi efeknya terasa dalam 10-15 menit. Ini juga Sebastian yang memperkenalkan. Kalau kamu paling sering sakit apa sih?

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *